√ Ekosistem Kolam – Pengertian, Komponen dan Contoh Ekosistem Kolam [LENGKAP]

Posted on

Ekosistem Kolam Kolam adalah contoh ekosistem sederhana buatan manusia namun termasuk ekosistem sempurna karena memiliki 6 komponen lengkap dan proses-prosesnya. Ekosistem sendiri adalah hubungan saling berkaitan dan ketergantungan antara makhluk hidup dengan komponen abiotik dalam kesatuan tempat hidupnya . Ekosistem sendiri terbagi menjadi dua, yaitu ekosistem alami dan ekosistem buatan, salah satu contoh ekosistem buatan adalah Kolam. Kali ini IPA akan membahas tentang Ekosistem Kolam dan contoh Rantai Makanan  ekosistem kolam.

Biasanya, ekosistem kolam sengaja dibuat dan dirancang untuk budi daya ikan, yang nantinya dapat menjadi sumber penghasilan bagi mereka. Karena termasuk ekosistem buatan, maka rantai makanan yang terjadi di dalamnya pun relatif sedikit, hal ini disebakan oleh tidak terlalu banyaknya komponen dalam jaring–jaring makanan yang ada di dalamnya.

Baca Juga : Rantai Makanan Ekosistem Kebun

Pengertian Ekosistem Kolam

Kolam adalah daerah perairan berukuran kecil yang dapat terbentuk dengan sendirinya atau dibuat oleh manusia, kolaam termasuk ekosistem air tawar tenang /lentik. Kolam yang terbentuk sendiri biasanya terjadi pada daerah dengan curah hujan cukup tinggi. Hal ini terjadi karena adanya aliran air berpindah dan meninggalkan air dibekas aliran terisolasi sehingga akan menciptakan perairan yang tergenang. Umumnya, kedalaman perairan ini berkisar 4-5 meter dan memungkinkan tumbuhan seperti tumbuhan berakar bisa tumbuh diseluruh bagian perairan.

Berdasarkan pengertian teknis (Susanto, 1992), Ekosistem kolam adalah suatu perairan buatan yang luasnya terbatas dan sengaja dibuat manusia agar mudah dikelola dalam hal pengaturan air, jenis hewan budidaya dan target produksinya. Kolam selain sebagai media hidup ikan juga harus dapat berfugsi sebagai sumber makanan alami bagi ikan, artinya kolam harus berpotensi untuk dapat menumbuhkan makanan alami. Ekosistem Kolam memiliki kekhasan tersendiri, sebab unit biosistem yang ada didalamnya berbeda dengan yang ada di ekosistem lainnya.

Ciri-Ciri Ekosistem Kolam

Berikut ini ciri-ciri ekosistem kolam yang menjadi karakteristiknya, antara lain:

  • Ekosistem kolam memiliki kadar garam dan salinitas rendah, yaitu kurang dari 1% saja.
  • Ekosistem kolam dipengaruhi oleh iklim dan cuaca.
  • Ekosistem kolam memiliki suhu bervariasi yang cenderung sangat
  • rendah.
  • Ekosistem kolam kurang pencahayaan matahari yang masuk.

Berdasarkan intensitas cahaya, kolam sebagai ekosistem air tawar dibagi menjadi 3 daerah, yaitu:

  • Kolam zona litoral yang cukup besar. Zona litoral adalah daerah pada kolam yang dapat ditembus oleh cahaya matahari hingga kedasar kolam.
  • Kolam zona limnetik yang kecil bahkan tidak ada. Zona limnetik adalah daerah pada kolam yang terbuka jauh dari tepian hingga kedalaman yang dapat dijangkau oleh cahaya matahari.
  • Kolam zona profundal yang kecil bahkan tidak ada. Zona profundal adalah daerah dasar kolam yang tidak bisa dijangkau oleh cahaya matahari. Biasanya daerah ini dihuni oleh berbagai organisme pengurai dan hewan pemangsa.

Pada suatu ekosistem akan ada peristiwa atau kegiatan makan dimakan mangsa dimangsa antara makhluk hidup satu yang lainnya dengan urutan dan arah tertentu yang disebut dengan rantai makanan. Dalam urutannya, setiap mahluk hidup berperan sesuai dengan posisi, kedudukan dan kemampuannya masing-masing. Berikut alur rantai makanan pada ekosistem.

[su_note note_color=”#7b32a7″ text_color=”#ffffff”]

Produsen → Konsumen I → Konsumen II → Konsumen III → Pengurai atau Dekomposer.

[/su_note]

Baca Juga : Rantai Makanan Ekosistem Sawah dan Contohnya

Komponen Ekosistem Kolam

Komponen ekosistem dibagi menjadi dua, yaitu komponen abiotik dan komponen biotik.

Komponen Abiotik

Komponen abiotik adalah komponen benda tidak hidup atau benda tak bergerak berupa bentuk fisik dan kimia yang dapat membantu makhluk hidup mempertahankan kehidupannya. Komponen abiotik terlarut pada ekosistem kolam meliputi Ca, CO2, N, O2, asam amino, materi humus, asam amino dan lain-lain. Ada juga unsur hara terlarut yang digunakan sebagai organisme dan unsur hara yang akan mengendap dalam sedimen di dasar kolam. Unsur hara yang mengendap tersebut digunakan untuk mempercepat proses metabolisme ekosistem kolam sehingga terdapat proses perubahan unsur hara berbentuk padat hingga menjadi larut. Proses tersebut membutuhkan bantuan cahaya matahari, suhu dan iklim ekosistem kolam.

Contoh Komponen Abiotik pada Ekosistem Kolam

  • Air adalah salah satu komponen abiotik yang memiliki peran sangat penting bagi kehidupan ekosistem kolam. Masing-masing organisme membutuhkan air dan memiliki kebutuhan air yang berbeda-beda.
  • Udara merupakan komponen abiotik yang menjadi tanda adanya kehidupan didaerah tersebut. Setiap organisme membutuhkan udara berupa oksigen serta karbondioksida untuk mempertahankan kelangsungan hidupnya. Setiap makhluk hidup memiliki alat pernapasan dan sistem pernapasan yang berbeda-beda.
  • Cahaya Matahari akan berpengaruh pada kelembaban atau kadar air serta temperatur udara pada lingkungan. Perbedaan temperatur juga menyebabkan perbedaan tekanan udara sehingga udara bergerak dan membentuk angin. Cahaya matahari juga berpengaruh dengan perubahan unsur hara yang berbentuk padat menjadi larut pada ekosistem kolam.
  • Tanah merupakan komponen abiotik paling penting. Tanah menjadi tempat hidup bagi banyak tumbuhan dan mengundang organisme lain untuk hidup dan tinggal di sana. Seperti organisme tergolong Herbivora, setelah banyak hewan herbivora yang menetap dalam daerah tersebut, maka hal tersebut tentunya akan mengundang organisme lain untuk memakan hewan herbivora yaitu hewan karnivora. Begitu seterusnya hingga membentuk sebuah jaring-jaring makanan yang kompleks.

Komponen Biotik

Komponen biotik adalah komponen yang meliputi makhluk hidup yaitu manusia, hewan dan tumbuhan.

Contoh Komponen Biotik pada Ekosistem Kolam

  • Produsen adalah makhluk hidup yang dapat mengubah zat anorganik menjadi zat organik. Produsen pada ekosistem kolam biasanya tumbuh dibagian kolam yang dangkal dan tumbuh berakar atau mengapung. Contoh produsen ekosistem kolam yaitu lumut, rumput serta fitoplankton yang dapat mengakibatkan kolam berwarna hijau.
  • Konsumen adalah organisme heterotrof yang umumnya adalah hewan. Organisme tersebut tidak bisa membuat makanannya sendiri sehingga bergantung pada makhluk hidup lain. Pada ekosistem kolam hewan herbivora atau pemakan tumbuhan disebut sebagai konsumen primer seperti zooplankton yang memakan fitoplankton, dan bentos yang hidup di dasar perairan. Hewan karnivora atau hewan pemakan primer disebut konsumen sekunder Contoh ikan mas pada ekosistem kolam. Dan konsumen terkahir atau konsumen puncak yang tidak bisa dimakan oleh makhluk hidup lain, seperti manusia .
  • Dekomposer adalah organisme yang dapat mengurai bangkai dari konsumen terakhir. Contoh dekomposer seperti cacing tanah, bakteri akuatik, fungi dan flagelata pada ekosistem kolam. Bakteri akuatik, fungi dan flagelata biasanya berada di permukaan sedimen di dasar kolam.

Jika digambarkan, proses rantai makanan ekosistem kolam sebagai berikut:

Fitoplankton -> Zooplankton -> Ikan Mas -> Manusia -> Dekomposer.

Baca : Perkembangbiakan Generatif Tumbuhan

Contoh Rantai Makanan Ekosistem Kolam

Berikut adalah beberapa contoh mengenai rantai makanan ekosistem kolam, antara lain:

[su_spoiler title=”Contoh Rantai Makanan Ekosistem Sawah” open=”yes” style=”fancy” icon=”arrow”]

  1. Energi matahari → alga → cacing → bebek → manusia → pengurai
  2. Energi matahari → alga → cacing → ikan → manusia → pengurai
  3. Energi matahari → alga → ikan kecil → ikan lele → manusia → pengurai
  4. Energi matahari → alga → ikan → musang → ular → pengurai
  5. Energi matahari → alga → ikan → ular → elang → pengurai
  6. Energi matahari → rumput → bekicot → burung → pengurai
  7. Energi matahari → rumput → keong mas → bangau → elang → pengurai
  8. Energi matahari → rumput → keong mas → burung → elang → pengurai
  9. Energi matahari → rumput → keong mas → katak → ular → pengurai
  10. Energi matahari → rumput → tutut → burung → elang → pengurai
  11. Energi matahari → rumput → tutut → manusia → pengurai
  12. Energi matahari → serangga air → kodok → ular → musang → pengurai
  13. Energi matahari → siput → bebek → manusia → pengurai
  14. Energi matahari → pitoplankton → ikan → bangau → pegurai
  15. Energi matahari → pitoplankton → udang kecil → ikan lele → manusia → pengurai

[/su_spoiler]

Baca Juga : Daur Hidup Kucing dan Penjelasannya

Demikian artikel mengenai Ekosistem Kolam, Komponen dan Contohnya. Semoga artikel ini dapat bermanfaat dan menambah wawasan anda mengenai pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam.